Jul 30, 2016 - 18414

6 Lagi Petua Awetkan Asmara Suami Isteri Patut Amalkan Supaya dijauhkan daripada Orang Ketiga

Ada 6 Lagi Panduan Awetkan Asmara Dalam Rumahtangga yang Mungkin Anda Terlepas Pandang. Hangatkan Kembali Cinta yang Sudah Sejuk. Jangan Sampai Orang Ketiga Ambil Kesempatan.


Teks: Huda Hussain

Sumber: Getty Images

PETUA 3 Tidur di Pangkuan Isteri

Diriwayatkan bahawa Saidatina Aisyah berkata: “Nabi biasa meletakkan kepalanya pada pangkuanku walaupun aku sedang haid, kemudian baginda membaca al-Quran.” (Hadis riwayat ‘Abdurrazaq)


PENGAJARAN & TELADAN:

Meski diri dalam keadaan yang tidak mengizinkan untuk bermesra berlebihan atau berhubungan badan dengan suami, itu bukan alasan isteri menolak ‘permintaan-permintaan kecil’ suami untuk bermanja.

Mengawetkan asmara bukan terbatas kepada soal hubungan badaniah semata-mata. Ia adalah tentang perlakuan kecil lagi bersahaja. Ia melibatkan sentuhan fizikal dan kesediaan isteri untuk berkongsi kepenatan atau kelelahan suami.

Walaupun dalam keadaan tidak suci, pastikan kamu menjaga kebersihan intim dan menjaga rapi kesegaran bau tubuh, agar suami senang lagi selesa mendampingimu, sebagaimana isteri Nabi SAW Saidatina Aisyah melayan dan menjadi ‘bantalnya’ yang paling empuk dan nyaman.

PETUA 4 Hiburkan Hatinya

Rasulullah SAW dalam hadisnya pernah bersabda yang bermaksud, “Sebaik-baik wanita itu ialah apabila kamu memandangnya, kamu akan senang hati (gembira), apabila kamu perintah, ia patuh kepadamu, apabila kamu pergi, ia akan menjaga dirinya dan menjaga hartamu.” 
 

PENGAJARAN & TELADAN: 

Sesungguhnya bukanlah satu tugas yang mudah untuk menyempurnakan tanggungjawab sebagai isteri. Ketaatan, keikhlasan, budi pekerti yang mulia adalah sebahagian daripada elemen yang dituntut dalam membina rumahtangga yang bahagia. Malah ganjaran pahala menanti khususnya buat para isteri yang menggembirakan dan menyenangkan hati suami. Menyediakan segala kelengkapan, pakaian, makanan dan pelbagai keperluan malah memberikan ‘layanan’ yang sempurna pasti dapat menggembirakan hatinya.

Antara cara yang paling mudah dipraktikkan termasuk senyum, tutur kata yang lemah lembut, ungkapan sayang tiga kali sehari, lakukan sebelum disuruh, sentuhan sayang, pujian dan memberi hadiah pasti dapat awetkan asmara sesama kamu.

Sumber: ratnibbles.blogspot.my

PETUA 5 Biarlah Rahsia

Rasulullah SAW bersabda, “Seburuk-buruk manusia di sisi Allah SWT pada hari Kiamat adalah seorang lelaki yang menceritakan hubungan dengan isterinya dan isteri yang berhubungan dengan suaminya lalu menyebarluaskan rahsia mereka.”
 

PENGAJARAN & TELADAN:

Rahsia dalam kain itu adalah hak eksklusif kamu sesama suami isteri sahaja. Malah dalam Islam juga tidak mengesyorkan apa yang berlaku di kamar tidur dihebahkan kepada sesiapa kerana bimbang ia akan mendatangkan aib seolah-olah membuka pekung di dada. Biarlah apa yang berlaku itu menjadi rahsia dan simpanan untuk kamu berdua. 

Jangan sekali-kali merendahkan martabat mahupun menceritakan kelemahan, apatah lagi memuji kehebatan masing-masing kepada sesiapa, walau dengan apa tujuan sekalipun. Berpeganglah kepada sabda Nabi SAW bahawa sesungguhnya, seorang lelaki yang menceritakan hubungannya dengan isteri, dan isteri yang berhubungan dengan suaminya itu menyebarkan rahsia mereka, adalah seburuk-buruk manusia di sisi Allah SWT.
 

Sumber: www.onewed.com

PETUA 6 Memberi Wangi-wangian Pada Auratnya

Diriwayatkan bahawa Saidatina Aisyah berkata: “Sesungguhnya Nabi apabila meminyakkan badannya, baginda memulakan dari auratnya dan menyapunya dengan nurah (sejenis bubuk pewangi) dan isterinya meminyakkan bahagian lain seluruh tubuhnya.” (Hadis Riwayat Ibnu Majah)
 

PENGAJARAN & TELADAN:

Bukti cinta dan kasih antara suami isteri harus diterjemahkan dalam apa jua bentuk yang menjurus ke arah penyatuan sekali gus mengukir aura romantis dalam rumahtangga. Awetkan asmara antara suami isteri tidak terhad kepada hubungan intim semata-mata malah ia merangkumi semua aspek dalam kehidupan seharian.

Misalannya membantu pasangan ketika sedang bersiap-siap ke pejabat juga mampu awetkan asmara dan meninggalkan kenangan tersendiri dalam kisah rumahtangga kalian berdua. Teladanilah apa yang dilakukan isteri Nabi SAW ketika memakaikan wangi-wangian kepada tubuh suami tercinta. 

Sumber: www.onewed.com

PETUA 7  Bercantik-cantik Untuk Suami

“Sebaik-baik perempuan adalah yang menyenangkanmu apabila engkau memandangnya, mentaatimu apabila engkau perintahkan dan menjaga dirinya
dan hartamu apabila engkau tidak di rumah.” (Hadis Riwayat Thabrani)

 

PENGAJARAN & TELADAN:

Ganjaran pahala menanti para isteri jika berhias cantik-cantik untuk suami. Suami mana yang tidak sayang apabila melihat penampilan isteri terurus kala menyambut kepulangan suami di rumah. Ditambah pula dengan aroma sensual yang menyenangkan pasti bikin hati suami berbunga menguntum bahagia.

Untuk menyenangkan hati suami, maka isteri haruslah menjaga dirinya supaya kelihatan ceria dan menarik. Ketika berada di rumah, apa kata sekali-sekala kamu mengenakan solekan yang sewajarnya agar suami tertarik melihatnya. Bukankah bercantik-cantik itu indah dan menyenangkan? Justeru, gunakan medium yang ada seperti majalah, internet, televisyen dan lain-lain lagi supaya kamu sentiasa peka dengan aliran trend fesyen mahupun solekan yang sesuai diterapkan dalam penampilan kamu seharian. Barulah suami bertambah sayang.

 

Sumber: www.onewed.com

PETUA 8 Hubungan Intim

Sabda Nabi Muhammad SAW, “Sekiranya kamu bersetubuh dengan isteri kamu, kamu akan mendapat pahala.”
 

PENGAJARAN & TELADAN:

Islam telah menjadikan hubungan intim antara suami isteri sebagai ibadat kepada Allah SWT berdasarkan manfaatnya yang besar kepada diri, masyarakat dan agama Islam. Antaranya ia dapat menjaga diri, menyambung keturunan, memakmurkan agama dan sebagainya. Maka para isteri yang budiman, usahlah menolak permintaan suami untuk bersama, melainkan kamu dalam keadaan uzur atau menghadapi masalah kesihatan yang tidak mengizinkan.

Namun, harus diingat hubungan intim haruslah dilaksanakan dengan penuh rasa tanggungjawab; bukan dalam keadaan marah, penat, geram, terpaksa atau tidak ikhlas.

Jika tidak berdaya lantaran fizikal dalam keadaan penat, maka adalah lebih baik kamu menolak dengan lemah-lembut, namun jadi bijak dan ciptalah kejutan untuknya pada hari berikutnya apabila kamu terasa segar dan benar-benar bersedia untuk suami. Ingat, hubungan asmara harus berlandas teras cinta, bukan untuk melampias nafsu semata- mata. Dan zuriat yang didatangkan daripada-Nya, itu adalah kurniaan Tuhan dan jangan sekali-kali kamu menyesali atau mensia-siakannya.

ADAKAH ANDA KENALI DAERAH SENSUAL PASANGAN ANDA? Klik di sini untuk baca. 


 

Majalah Intrend! Facebook, ikuti kami di Twitter and Instagram.